Hebatnya seorang guru..

Semalam aku baru merasakan bagaimana beratnya menjadi seorang guru. Terutama menjadi seorang guru SD (Sekolah Dasar). Bagaimana sulitnya memberikan pemahaman kepada seorang anak kelas 5 SD – adik saya-, dan bagaimana harus bersabar dalam memberikan pelajaran! di kepala sudah terasa mudahnya, namun saat akan disampaikan kepada adik saya begitu sangat sulit.
kalo orang jawa itu, mbulet-mbulet ga pernah kesampaian apa yang dimaksud, sampe mulut berbusa juga masih aja ga dong… saya sendiri mengakui kalo gaya dan cara penyampaian yang saya lakukan kurang dan bahkan sangat buruk, sehingga ga bisa nyampe2 apa yang saya inginkan.
Materinya sendiri adalah hal yang sangat sederhana, yaitu operasi penjumlahan/pengurangan dan perkalian/pembagian untuk bilangan positif dan negatif. Entah bagaimana dulu guru SD saya kok bisa nyampe ngajarinnya, sehingga saya bisa sekarang ini dan entah berapa level tingkat kesabarannya saat mengajari saya… operasi sederhana seperti
-45+42 = 3
* mas, kok bisa jadi 3 dan bukan 87? kan ditambah! bukan dikurangin….
-7-13 = -20
*lha, ini kok malah -20?! gimana sih ga ngerti… ntar kalo disalahin bu guru gimana?
-2 x (-11)= 22
6 : -3 = -2
*aahh… mas noor ga ngerti niy… udah ah… ntar malah dimarahin bu guru….
wkwkwkwk bingung gimana mulainya… karena pada awalnya saya cuma kasih tahu jaabannya biar cepet selesai dan bisa langsung tidur… ternyata saat proses menjelaskan bagaimana proses mendapatkan hasilnya itu yang paling lama… dan butuh kesabaran berlipat-lipat! dari mulai saya kenalkan dengan garis bilangan supaya mudah… dan berhasil… namun hanya manjur jika bilangan kecil dan untuk operasi penambahan/pengurangan.. dan malah mumet saat bilangan besar -400 -37=….? *masak bikin garis sepanjang 400 bilangan…ckckck*
Saat main logika malah bikin adik saya makin bingung… akhirnya dikerjakan apa adanya pokoknya jawaban udah saya kasih dan ga usah protes… ntar juga bener…. saya bilang gitu…*malu ga bisa njelasin hal mudah…* alesan ke adik saya bilang “dah malem -22.30- besok kesiangan dan telat sekolah… tidur aja, kalo masih bingung caranya besok tanya bu guru…”
Dan seperti perkiraan, sambil menggerutu dia melipat buku dan mengambil bantal untuk tidur… hehehehe padahal sebelumnya saya sms gini ke temen.

“Jika Seseorang tidak bisa menjelaskandengan sederhana apa yang dia lakukan, sebenarnya orang tersebut tidak mengerti apa yang sedang dia lakukan”

hehehehe… ini senjata makan tuan keknya… jadi malu aku…

About asyhadione

jusT an Ordinary man

3 responses to “Hebatnya seorang guru..”

  1. Fathoni says :

    Sudah coba analogi utang utk bilangan negatif?Cukup mudah, paling gak dibanding garis bilangan. Misal, -4753 ditambah 4293, bahasakan menjadi: punya utang 4753, lalu dibayar 4293; jelas banyak utangnya, jadi hasilnya masih minus, alias masih kurang. Berapa kurangnya? Ya tentu SELISIH dari dua bilangan itu.Semoga ga jadi tambah susah.

  2. blame says :

    hm… perlu dicoba niy… menarik juga… cocok jadi guru emang keknya mas fath ini..

  3. Fathoni says :

    Cocok?Wah… ngina niy.. Hahaha.. *devil_laugh*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: